Thursday, 28 November 2013

Buah Cerme dan Kebahagiaan

Waktu kecil dulu ada pohon cerme di deket mushola tempat aku mengaji. Ketika itu jarang banget bisa nemuin pohon cerme ini (sekarang apa lagi). Dan tiap pulang ngaji temen-temanku selalu metik tuh pohon. Aku yang sudah diwanti-wanti/dipeseni sama orang tua untuk tidak makan barang curian jadi takut buat ikut metik. Alhasil, aku ingin selalu pulang ngaji lebih awal dari teman-teman lainnya agar dapat mengambili buah cerme yang jatuh (agar tidak didahului temen yang belakangan), jadi gak perlu metik. Dan ketika bener-bener nemu tuh buah cerme, seneng baget, bahagia banget pas makannya. Padahal rasa buah cerme kan kecut/asem gt, tapi tetep spesial rasanya.^^

Anak kecil, gt ae wes seneng... Enak banget punya kacamata hidup kayak anak kecil, memandang semuanya menjadi begitu sederhana.


Kata orang bijak "kebahagiaan itu sederhana," dan kemudian mungkin kita setelah menyebut diri dewasa yang membuat arti kebahagiaan itu begitu rumit.



An_neke

No comments:

Post a Comment